Thursday, 16 July 2015

Kisah Pekerja Kedai Glory Mukah Tidak Tahu Madu dan Sayur Campur Tidak diJual


Sebelum kami balik ke Matu, kami sempat singgah di Supermarket Nama Glory di Bandar Mukah. Kalau dilihat dari luar nya susunan barangan dalam supermarket tersebut memang berselerak macam sampah. Mungkin disebabkan terlalu sibuk dengan pengunjung membeli sehinggakan barang yang ada dalam supermarket tersebut macam tempat pembuangan sampah terutama bahagian frozen dan dapur. namun cerita aku bukan lah pasal barang dalam supermarket tersebut berselerak macam tempat pembuangan sampah. sorry lah pasal tu. kalau ada yang terguris dengan kata-kata macam sampah sebab saya pening dengan keadaan sempit dan barang berselerak di sana sini. sebab hari saya berkunjung memang keadaan nya begitu.

Aku adalah diantara pengunjung yang sibuk mencari barang untuk dibawa pulang ke kampung antara barang yang diperlukan adalah sayur campur dan Madu. Sayur campur sudah dijumpai di bahagian frozen dan aku sibuk nak cari madu pulak. disebabkan aku sudah pening mencari dimana letak produk Madu setelah mundar mandir dalam supermarket tersebut aku cuba untuk bertanya dimana letak madu. begini adalah diantara perbualan aku dengan perbualan pekerja tersebut

Aku : Dik, ada madu tak?
Pekerja : Madu apa ( dengan muka yang blur )
Aku : Madu (jawab ku lagi )
Pekerja : ermmmmm maduuuuu ( sambil mengaru kepala)

Dalam hati ku takkan tanya madu susah nak jawab. Soalan macam nie budak tadika boleh jawab madu itu apa.

Aku : Madu lebah tak tahu? kat sini ada madu apa
Pekerja : entah tak tau
Aku : ahahhahah tak apa kalau tak tahu

kesian saya melihat pekerja yang so so macam nie asal kerja makan gaji terus tak tahu barang yang ada dijual dalam supermarket. aku terus ke kaunter pembayaran untuk membayar sayur campur. sampai di kaunter aku ada masalah lagi dengan sepeket sayur campur. Cashier di kaunter tidak dapat Scan paket sayur campur tersebut disebabkan tidak ada bar code. Cashier tersebut memanggil pekerja lain untuk mendapatkan bantuan. Setelah 5 minit di kaunter aku difahamkan sayur campur tersebut tidak boleh dijual dulu. Wahhh bencana apakah ini..

dengan keadaan hampa berbaur kecewa aku keluar dari glory meluru masuk ke kereta adik aku yang sudah lama menunggu aku. adik aku terkejut sebab aku keluar dengan tangan kosong.

dengan spontan aku berkata " kesian pekeja kat situ tak tahu Madu dan Sayur Campur Tidak dijual " kami beredar pulang...

Reactions:

0 comments:

Post a Comment

Loading...
Edit by Danny Abdullah. Powered by Blogger.

Sila klik Nuffnang